Setengah Juta Pekerja Korea Selatan Keluar dari Pekerjaan dalam Pemogokan Umum


Pada 20 Oktober, setidaknya setengah juta pekerja di Korea Selatan — dari seluruh sektor konstruksi, transportasi, jasa, dan lainnya — keluar dari pekerjaan mereka dalam pemogokan umum satu hari. Pemogokan akan diikuti dengan demonstrasi massal di pusat kota dan lahan pertanian pedesaan, yang berpuncak pada mobilisasi nasional seluruh rakyat pada Januari 2022. Konfederasi Serikat Buruh Korea (KCTU), payung serikat pekerja terbesar di negara itu dengan 1,1 juta anggota, mengorganisir mobilisasi ini di front berbasis luas dengan kaum miskin perkotaan dan petani Korea Selatan.

15 tuntutan pemogokan yang terperinci dapat diringkas sesuai dengan tiga bidang dasar:

  1. Menghapuskan “pekerjaan tidak tetap” (kerja paruh waktu, sementara atau kontrak dengan sedikit atau tanpa manfaat) dan memperluas perlindungan tenaga kerja kepada semua pekerja;
  2. Memberi pekerja kekuatan dalam keputusan restrukturisasi ekonomi selama masa krisis;
  3. Menasionalisasikan industri utama dan mensosialisasikan layanan dasar seperti pendidikan dan perumahan.

Korea Selatan Hari Ini: Terlalu Banyak Bekerja dan Tidak Memiliki Pekerjaan

Saat ini, Korea Selatan menempati urutan ketiga dalam jam kerja tahunan tertinggi dan pada 2015 menempati urutan ketiga dalam kematian di tempat kerja di antara negara-negara anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD). Lebih dari 40 persen dari semua pekerja dianggap “pekerja tidak tetap.” Seperti di AS, banyak dari pekerja tidak tetap ini bekerja di gig economy, terikat pada aplikasi raksasa teknologi.

Dengan ekonomi dan masyarakat yang didominasi oleh konglomerat perusahaan yang dikenal sebagai chaebol, orang Korea Selatan menghadapi prospek yang semakin suram. 10 persen penerima teratas mengklaim 45 persen dari total pendapatan pada tahun 2016, spekulasi real estat telah menyebabkan krisis perumahan, dan privatisasi dalam pendidikan dan perawatan kesehatan memperluas kesenjangan. Ketika Korea Selatan mengalami pukulan balik dari dampak COVID-19 pada ekonomi global, krisis ini semakin tajam.

Di balik elektronik mengkilap dan mobil yang chaebol seperti Samsung, Hyundai atau LG dikenal dengan cerita eksploitasi yang tak terhitung jumlahnya. Awal tahun ini, staf kebersihan untuk LG Twin Towers (markas pencakar langit perusahaan) berkemah di luar gedung perusahaan selama 136 hari di bulan-bulan musim dingin terdingin untuk memprotes PHK dan kondisi tempat kerja yang eksploitatif. LG menyewa preman untuk menuangkan air ke tenda pekerja saat mereka tidur. Seorang pekerja berseru, “Apa yang kami lakukan salah? Bayangkan konglomerat raksasa ini datang dan membanjiri kamar tidur Anda. Bisakah kamu tidur?!”

Eksploitasi dan kondisi tidak aman konsisten di seluruh industri. Penambang batu bara di Korea Coal, sebuah perusahaan pertambangan batu bara milik pemerintah, menderita kondisi kesehatan akibat menghirup debu batu bara dan terlalu banyak bekerja. Seorang penambang batu bara menceritakan nasib pekerja tidak tetap: “Pemerintah mengurangi setengah angkatan kerja, jadi unit kami sekarang harus melakukan pekerjaan dua unit. Jadi semua orang sakit. Tidak ada seorang pun di sini yang tidak sakit. Gaji kita perlu naik tapi tetap sama. Kami bekerja sama seperti pekerja biasa, tetapi kami bahkan tidak mendapatkan setengah gaji.”

Bagaimana Kami Sampai Di Sini: Mengungkap Kebangkitan Korea Selatan

Sering dipuji sebagai “keajaiban di sungai Han,” kisah pembangunan ekonomi di Korea Selatan selalu memiliki pemenang dan pecundang. Empat puluh tahun kediktatoran sayap kanan yang didukung AS mengatur kondisi politik untuk pertumbuhan industri Korea Selatan. Cerita itu untuk lain waktu, tetapi gambaran umum masih melukiskan gambaran yang mengerikan: partisipasi dalam Perang Vietnam, pemisahan keluarga dan penjualan anak-anak melalui sistem adopsi trans-nasional, manajemen negara dari industri seks yang melayani pasukan pendudukan AS , dan puluhan tahun darurat militer dan teror negara anti-komunis semuanya memainkan peran mereka dalam kebangkitan chaebol. Konfrontasi antara buruh dan modal di Korea Selatan saat ini adalah babak lain dalam sejarah berdarah ini.

Sejak kediktatoran Chun Doo-hwan pada 1980-an, reformasi neoliberal secara bertahap menghapus kebijakan proteksionis Korea Selatan, membuka pasar dan sumber dayanya kepada investor asing dengan mengorbankan pekerja. Pada pertengahan 1990-an, Korea Selatan menerima pinjaman luar negeri sebesar $100 miliar. Ketika Krisis Keuangan Asia 1997 melanda, ekonomi dengan cepat mengempis karena modal asing ditarik. Dengan kebangkrutan nasional yang menjulang, Korea Selatan terpaksa meminta bantuan Dana Moneter Internasional (IMF).

Tetapi pinjaman IMF datang dengan ikatan: Kebijakan penyesuaian struktural membongkar perlindungan pekerja yang diperoleh dengan susah payah, perusahaan publik diprivatisasi, dan pasar domestik dibuka paksa untuk modal asing, yang kembali melahap aset Korea yang murah. Pada tahun 2004, hingga 44 persen dari total kapitalisasi pasar saham Korea Selatan dimiliki oleh orang asing, sebagian besar dari AS, Uni Eropa dan Jepang.

Krisis 1997 dan akibatnya pada akhirnya menyebabkan PHK massal, “iregularisasi” pekerja Korea Selatan dan penggandaan tingkat kemiskinan dalam satu dekade. Terlepas dari transisi demokrasi yang nyata pada akhir 1980-an, rakyat Korea Selatan tidak memiliki kepemilikan atas ekonomi Korea Selatan. Hutang rumah tangga rata-rata berjumlah hampir dua kali lipat pendapatan tahunan mereka. Enam puluh empat chaebol mengklaim 84 persen dari PDB, namun hanya menyediakan 10 persen pekerjaan. Faktanya, rata-rata orang Korea Selatan memiliki suara yang lebih sedikit di pemerintahan daripada perusahaan AS, yang memiliki kekuatan berdasarkan Perjanjian Perdagangan Bebas AS-Korea 2007 untuk secara hukum menentang undang-undang yang mereka anggap tidak menguntungkan.

Mengambil Kembali Masa Depan: Pemogokan Korea Selatan

Setengah juta pekerja Korea Selatan yang meninggalkan pekerjaan mereka menuntut penghapusan segala bentuk pekerjaan “tidak teratur”. Mereka juga menuntut diakhirinya celah dalam undang-undang perburuhan yang mengizinkan majikan untuk menipu karyawan mereka dari hak-hak dasar, seperti hak untuk berorganisasi, akses ke tunjangan dan kompensasi untuk cedera kerja.

Dalam menghadapi pandemi COVID-19, krisis iklim, dan upaya baru pemerintah untuk membangun ekonomi “digital”, para pekerja juga menuntut agar keputusan restrukturisasi ekonomi di masa depan ditentukan bersama oleh tenaga kerja dan manajemen. Buruh tidak hanya menuntut pemerintah membuat perubahan untuk mereka; mereka berjuang untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan untuk menentukan perubahan ini sendiri.

Mereka juga menuntut bagian mereka yang adil. Mungkin permintaan yang paling menggiurkan sejauh ini adalah dorongan untuk menasionalisasi industri bermasalah yang telah merumahkan pekerja secara massal – termasuk industri penerbangan, manufaktur mobil, dan pembuatan kapal. Setelah beberapa dekade penghematan, KCTU menantang negara untuk mengambil tanggung jawab dan menjamin perumahan, perawatan kesehatan, perawatan orang tua, perawatan anak dan pendidikan untuk semua. Tuntutannya untuk reformasi sosial termasuk meningkatkan unit perumahan umum dari 5 persen menjadi 50 persen dari semua perumahan yang tersedia, membuat kelas persiapan perguruan tinggi gratis untuk semua, dan bagi negara untuk mempekerjakan setidaknya satu juta pekerja perawatan untuk memastikan perawatan orang tua dan perawatan anak gratis. untuk semua keluarga. “Pemerintah menggunakan uang pembayar pajak untuk menyelamatkan perusahaan yang bermasalah,” kata Lee Jeong-hee, direktur kebijakan KCTU. “Ini harus memainkan peran yang lebih besar untuk menjamin keadilan dan melindungi rakyat biasa.”

Pekerja Korea Selatan melihat COVID-19 sebagai titik balik. Pandemi yang sedang berlangsung ini hampir menghentikan pergerakan orang dan menciptakan kemacetan dalam rantai pasokan global — dan para pekerja khawatir bagaimana dampak ekonomi dari krisis iklim dan transformasi digital industri dapat membuat mereka kehilangan ujung ekonomi baru.

“Dalam masa krisis, kekuatan yang berhasil menjawab tuntutan zaman akan memimpin era baru,” kata Lee. Tuntutan KCTU melebihi perbaikan kondisi anggotanya — mereka berjuang untuk kekuatan pekerja sebagai kelas dan menuntut bagian mereka dari kekayaan yang mereka ciptakan. Dan untuk ini, para pekerja berharap untuk membayar harga yang mahal. Negara Korea Selatan telah menanggapi dengan represi preemptive, memenjarakan Presiden KCTU Yang Kyung-soo dan setidaknya 30 penyelenggara serikat pekerja lainnya, menurut Lee. Ketika para pemogok keluar dari pekerjaan mereka, Lee mengharapkan pemerintah dan perusahaan untuk menanggapi, seperti yang mereka lakukan di masa lalu, dengan memenjarakan para pemimpin serikat pekerja lainnya dan mendenda serta menuntut pekerja atas kegiatan mereka.

Pekerja Korea Selatan telah memberikan tantangan, dan kita semua harus memperhatikan dengan seksama. Sementara dinamika yang bermain dalam pemogokan KCTU khusus untuk Korea, penderitaan pekerja tidak tetap di bawah beban neoliberalisme adalah perjuangan global. Saat perjuangan buruh mengguncang Korea dan dunia “Striketober” ini, peluang muncul untuk membangun perjuangan kelas internasional untuk menghadapi eksploitasi internasional terhadap pekerja. Di mana-mana, massa pekerja membuat sejarah, menuntut masa depan yang berbeda.

Pengamat AS tidak boleh memperlakukan perjuangan di Korea Selatan sebagai masalah yang jauh. Kondisi yang dihadapi pekerja Korea Selatan saat ini adalah konsekuensi dari lebih dari 70 tahun perkembangan kapitalis di bawah bayang-bayang hegemoni militer dan keuangan AS. Mengingat posisi imperialis Amerika Serikat dalam ekonomi dunia, dan sejarah panjang dan kekerasannya di Korea, solidaritas dari pekerja AS sangat penting. Ketika kami bertanya bagaimana mendukung KCTU dari luar negeri, Lee meminta kami untuk menyebarkannya. Sorotan internasional dapat melindungi beberapa pekerja dari pembalasan oleh majikan dan pemerintah dan mendorong tuntutan pekerja ke depan.


Bonus spesial Data SGP 2020 – 2021. Bonus besar yang lain-lain tampak dilihat secara terpola via info yg kita lampirkan dalam situs itu, serta juga dapat dichat terhadap operator LiveChat pendukung kami yg menjaga 24 jam Online buat meladeni segala kebutuhan antara tamu. Ayo buruan sign-up, dan kenakan diskon Undian dan Kasino On the internet terhebat yang tampil di laman kita.